fbpx

Pengujian Perlindungan Terhadap Sengatan Listrik pada Kendaraan Listrik dan Hibrida

Pengujian Perlindungan Terhadap Sengatan Listrik pada Kendaraan Listrik dan Hibrida

Keamanan Kendaraan Selama Operasi dan Setelah Tabrakan

Standar keselamatan kendaraan nasional dan global seperti yang dikeluarkan oleh Administrasi Keselamatan Lalu Lintas Jalan Raya Nasional AS (NHTSA) menentukan persyaratan kinerja kendaraan yang melindungi keselamatan pengemudi dan penumpang setelah kecelakaan dan selama pengoperasian normal listrik, listrik hibrida, atau energi alternatif lainnya setiap hari kendaraan. Forum Dunia PBB untuk Harmonisasi Peraturan Kendaraan (WP.29) juga telah membentuk kelompok kerja untuk mengatasi masalah keselamatan yang terkait dengan kendaraan listrik.

kesalamatan berkendara selama beroperasi dan setelah tabrakan

Termasuk dalam banyak standar adalah persyaratan keselamatan listrik untuk melindungi dari kontak langsung dan tidak langsung dari sumber tegangan tinggi, atau kehilangan isolasi listrik, yang melibatkan penggunaan penghalang fisik untuk mencegah kontak dengan penumpang kendaraan. Mereka membatasi tumpahan elektrolit dan retensi perangkat penyimpanan / konversi energi listrik selama dan setelah kecelakaan untuk melindungi penumpang dan petugas penyelamat darurat dari sengatan listrik yang berbahaya.

Standar Keamanan Kendaraan Bermotor Federal NHTSA (FMVSS) No. 305

Dalam Standar Keselamatan Kendaraan Bermotor Federal (FMVSS) NHTSA No. 305*, misalnya, dua karakteristik keselamatan berikut diperlukan kendaraan saat diuji sesuai dengan prosedur yang ditentukan menggunakan meteran resistansi untuk memverifikasi perlindungan terhadap kontak tidak langsung dari sumber tegangan tinggi:

  • Resistansi antara semua bagian konduktif yang terbuka dari penghalang pelindung listrik dan sasis listrik harus kurang dari 0,1 Ω; dan
  • Resistansi antara dua bagian konduktif terbuka yang dapat dijangkau secara bersamaan dari penghalang proteksi listrik yang berjarak kurang dari 2,5 meter dari satu sama lain harus kurang dari 0,2 Ω

*Federal Motor Vehicle Safety Standards; Electric-Powered Vehicles: Electrolyte Spillage and Electrical Shock Protection, A Rule by the National Highway Traffic Safety Administration on 09/27/2017


Metode dan Peralatan Pengujian
Otoritas keselamatan tidak menentukan model atau merek instrumen tertentu untuk memverifikasi nilai resistansi tetapi menetapkan metode pengujian yang akan dilakukan dengan resistance meter atau kombinasi catu daya DC, voltmeter, dan ammeter. Saat menggunakan resistance meter, pengukur yang dapat mengukur level arus minimal 0,2 Ampere dengan resolusi 0,01 Ω atau kurang diperlukan untuk pengujian di atas.

hioki rm3548 resistance meter hioki

Solusi Nyaman di Resistance Meter Hioki RM3548
Hioki RM3548 Resistance Meter menawarkan spesifikasi canggih dan portabilitas untuk melakukan pengujian ini dengan cepat dan akurat berkat rentang pengukuran 0,0 μΩ hingga 3,5 MΩ, resolusi 0,1 μΩ, dan arus pengujian maksimum 1A, lebih dari cukup untuk memenuhi tuntutan karakteristik resistansi rendah , resolusi yang sangat bagus dan menguji level saat ini.

solusi nyaman resistance mete hioki rm3548

Cara Melakukan Pengujian dengan Hioki DT4221 dan Hioki RM3548

  1. Gunakan Multimeter Digital Hioki DT4221 pada fungsi tegangannya untuk menguji apakah tidak ada tegangan antara konduktor terbuka dan sasis listrik
  2. Atur arus uji kisaran 300mΩ pada Hioki RM3548 hingga 300mA (0,3A)
  3. Tempelkan salah satu test lead Hioki RM3548 ke bagian konduktif yang terbuka, dan kabel lainnya ke sasis listrik
  4. Atur Hioki RM3548 ke kisaran 30mΩ atau 300mΩ dan pertahankan arus pengujian minimal 300mA
  5. Pastikan pembacaan resistansi tidak lebih dari 0,1Ω (100mΩ) sesuai persyaratan
hioki-digital-multimeter-dt4221

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Mulai Ngobrol
Halo, Selamat Datang Di PT. Radius Allkindo Electric
Jika ada yang ingin ditanyakan tentang produk dan layanan kami, jangan sungkan untuk bertanya :D