5 Teknologi Sensor Canggih PMDT Untuk Mendeteksi, Mendiagnosis, dan Memonitor Partial Discharge

5-teknologi-sensor-untuk-mendeteksi-partial-discharge

PMDT adalah satu-satunya produsen yang memanfaatkan semua 5 jenis teknologi sensor partial discharge online. Menggunakan beberapa metode penginderaan memastikan bahwa aktivitas PD selalu ditemukan, ditentukan, dan ditandai.

PDetector dan unit PDStar genggam PMDT memiliki kemampuan lebih daripada peralatan diagnostik kelas atas di masa lalu. Genggam kecil, unit bertenaga baterai sepenuhnya dapat melakukan tes dan analisis tanpa perlu PC. Instrumen PDetector, PDStar, dan PDiagnostic menampilkan analisis fase-resolusi tinggi dari sinyal PD (PRPD dan PRPS) secara real time, sehingga Anda mendapatkan hasil tes Anda secara instan!

Berikut penjelasan masing-masing sensor:

PERTAMA, UHF: Sensor UHF & UHF Internal

Sensor UHF

UHF Ultra High Frequency (300MHz – 1500MHz) (rentang RF / radio / microwave) – Setiap kali peristiwa PD terjadi, gelombang elektromagnetik ditransmisikan dari lokasi kerusakan. Emisi ini juga dapat disebut RFI atau EMI. (Interferensi Frekuensi Radio atau Interferensi Elektro-Magnetik) Emisi PD adalah emisi elektromagnetik broadband yang dapat berkisar dari rentang frekuensi radio atas hingga rentang gelombang mikro. Rentang UHF dari 300MHz – 1500MHz adalah bandwidth paling ideal untuk menyelidiki kerusakan PD dalam sistem tenaga MV dan HV.

UHF-sensor-pmdt-us02c
UHF-sensor-pmdt-us02e

Semua jenis partial discharge akan menghasilkan emisi elektromagnetik dalam kisaran UHF. Dalam kebanyakan kasus, emisi UHF dapat dideteksi dengan sensor UHF. Sinyal UHF akan dipancarkan dari tempat kerusakan PD dan akan menyebar ke segala arah melalui udara dan melalui sebagian besar material. Namun, sinyal tidak dapat melakukan perjalanan melalui logam. Penutup logam akan melindungi emisi UHF.

Sinyal bisa lolos melalui celah kecil, gasket, dan segel dan kemudian menyebar ke udara. Itu akan terjadi pada atau di dekat amplitudo puncak positif atau negatif dari gelombang sinus AC.

Dengan demikian sinyal UHF akan muncul dengan interval kira-kira sama dengan ½ waktu siklus AC. (untuk 60Hz: 1/60 = 16.66ms 16.66 / 2 = 8.33ms, untuk 50Hz satu siklus adalah 20ms dan 20ms / 2 = 10ms) Untuk membuktikan bahwa UHF dapat berasal dari aktivitas PD, yaitu dengan menunjukkan bahwa ada 180 pemisahan derajat (8,33 ms atau 10 ms) antara sinyal UHF. Ini adalah fungsi dari (pengukuran waktu atau “fase diselesaikan” pengukuran). Pengukuran fase-diselesaikan ini dilakukan secara real-time dan berfungsi sebagai dasar untuk deteksi PD cepat di lapangan.

Dalam beberapa kasus, seperti di dalam transformator daya, emisi UHF mungkin sepenuhnya dilindungi oleh selungkup logam tertutup. Untungnya, sinyal UHF juga akan menginduksi pulsa arus frekuensi tinggi ke tali pembumian peralatan. Pulsa arus frekuensi tinggi akan dapat dideteksi dengan CT Frekuensi Tinggi (HFCT) khusus. Pelajari lebih lanjut tentang detektor HFCT adalah bagian HFCT.

Sensor UHF Internal

Internal-20UHF-Sensor-pmdt

Sensor Internal Ultra-High Frequency (UHF) dipasang di dalam aset daya untuk mendeteksi sinyal internal dan menganalisisnya untuk PD. Ini menggunakan teknologi sensor internal UHF internal generasi ke-3 PMDT. Ini memiliki beberapa fitur berikut:

  1. Sensitivitas Deteksi Tinggi dan secara efektif mengisolasi sinyal noise eksternal
  2. Cetakan pengecoran satu kali dan memiliki daya tahan hidup yang sama dengan peralatan listrik
  3. Andal dan aman digunakan karena semua bagian logam di-arde
  4. Struktur dan desain unik menyediakan penyegelan yang andal antara sensor dan peralatan listrik
  5. Mematuhi peralatan suhu kerja dan lingkungan tekanan peralatan listrik

KEDUA, HFCT Sensor

High Frequency Current Transformer atau Trafo Arus Frekuensi Tinggi (500KHz – 50MHz) Ketika PD terjadi, ada dorongan arus kecil yang diinduksi ke ground shield atau ground case. Dorongan ini akan melakukan perjalanan puluhan meter di sepanjang jaringan tanah dalam bentuk dorongan arus frekuensi tinggi dalam kisaran dari 500kHz hingga 50MHz, Biasanya berpusat di dekat 10MHz.

HFCT-Sensor-Blue-Blackground-pmdt

High Frequency Current Transformer adalah metode yang andal untuk mengukur dorongan PD frekuensi tinggi ini. sinyal ini menyebar ke jaringan tanah seperti riak di air. Mereka sangat berguna untuk pengujian cepat untuk internal PD di area yang luas seperti seluruh transformator daya atau seluruh kabel, atau bahkan seluruh gardu.

Sensor HFCT memiliki inti split dan karenanya hanya dijepit di sekitar kabel pentanahan yang resistannya rendah. Sensor HFCT memiliki keunggulan berbeda karena dapat mendeteksi sinyal PD pada kabel dari jarak jauh hingga 1 km (batas ini tergantung pada jenis pelindung tanah dan kekuatan pulsa PD). Ini berarti beberapa sinyal PD dan sinyal derau juga dapat dideteksi dari banyak titik di jaringan ground di mana sebuah lead ground terbuka.

Dalam pengujian PD kabel, lokalisasi PD melalui sensor HFCT dicapai dengan menentukan perbedaan waktu antara kedatangan sinyal PD awal, dan sinyal pantulan yang memantul dari ujung kabel yang berlawanan dari tempat Anda menguji. Kecepatan sinyal pada pelindung tanah sama dengan kecepatan cahaya.

Kecepatan sinyal yang tepat dikenal untuk berbagai jenis kabel. Mengetahui kecepatan, panjang kabel, dan perbedaan waktu kedatangan antara sinyal awal dan sinyal pantul memungkinkan perhitungan jarak ke PD. Instrumen pengujian Kabel PD Online memiliki fungsi untuk mengidentifikasi sinyal ini dan melakukan perhitungan jarak. Instrumen PDiagnostc memiliki laju pengambilan sampel yang diperlukan untuk fungsi ini.

KETIGA, Airborne Ultrasonic

Airborne Ultrasonic Parabolic Dish Concentrator, Internal, dan Ultrasonic Extension Wand, 20kHz-80kHz, frekuensi tengah 40kHz. Setiap kali peristiwa PD terjadi, emisi ultrasonik ditransmisikan dari tempat kerusakan. Emisi biasanya dalam kisaran ultrasonik dari 20kHz – 300kHz dan juga dapat meluas ke kisaran yang terdengar. Jika kerusakan isolasi dekat dengan permukaan, maka sinyal ultrasonik akan menyebar dan menjadi udara. Sinyal ultrasonik udara dapat dideteksi oleh satu atau lebih dari 3 jenis sensor ultrasonik udara yang biasa digunakan.

Ultrasonic Extension Wand
Parabolic Dish
Ultrasonic sensor for PDMonitor

Satu jenis dihubungkan ke unit uji PDetector utama. Juga tongkat ekstensi dapat digunakan untuk mendengarkan lapisan Switchgear yang sulit dijangkau atau penutup lainnya. Jenis lain adalah Parabolic Dish Concentrator, yang digunakan untuk memperluas jarak mikrofon ultrasonik. Piringan parabola sangat ideal untuk memeriksa bushing dan isolator untuk pelacakan permukaan dan korona berbahaya.

Ketika sinyal PD ultrasonik udara terdeteksi pada permukaan isolator yang terbuka, Parabolic Dish memungkinkan penentuan lokasi PD yang sangat cepat dan tepat. airborne ultrasonic adalah yang terbaik untuk mendeteksi korona PD dan pelacakan permukaan PD. Floating electrode PD juga akan menghasilkan sinyal ultrasonik udara yang lemah. Tetapi ketika sinyal ultrasonik udara dideteksi di dalam selungkup, tidak dapat segera mungkin untuk menentukan lokasi pasti dari PD. Terkadang Anda tidak dapat melihat isolator yang memiliki PD. Dengan menggunakan Diagnostik PD multi-channel, 3 atau 4 sensor kontak ultrasonik dapat digunakan untuk melakukan triangulasi asal sinyal.

KEEMPAT, Acoustic Contact (AE)​

AE Contact
AE Contact PDiagnosticM

Ultrasonic Contact Probe (20kHz – 300kHz) Probe kontak ultrasonik sangat ideal untuk mendeteksi dan melokalisasi partial discharge dalam dielektrik fluida seperti kompartemen oli dan gas SF6. Ini kadang-kadang disebut pengujian “di dalam tangki”. Setiap kali peristiwa PD terjadi, emisi ultrasonik diproduksi di lokasi kerusakan. Jika kerusakan ada di dalam peralatan yang disegel seperti transformator atau kompartemen SF6, maka sinyal akan (biasanya) tidak menjadi udara

KELIMA, TEV Sensor

Transient Earth Voltage (3MHz -100MHz) Partial discharge pada peralatan listrik Medium Voltage (MV) akan menghasilkan sinyal frekuensi radio terinduksi yang berkelanjutan dan dapat dideteksi pada permukaan selungkup MV, seperti Metal-Clad Switchgear, lubang lubang, dan selungkup logam. . Sinyal TEV menyebar dengan cepat di permukaan tanah. Untuk alasan ini, sangat sulit untuk menemukan asal sinyal TEV. PD dari overhead dapat menyebabkan sinyal TEV pada seluruh lini Switchgear. Sensor TEV adalah jenis coupler kapasitif yang terpasang pada unit deteksi PD utama.

Sensor TEV adalah indikator pertama yang andal tentang kemungkinan PD dalam Metal-Clad Switchgear, tetapi juga merespons kebisingan dari sistem pencahayaan, pengisi daya baterai, VFD, LED, dan motor besar. Void type PD biasanya tidak akan menghasilkan banyak sinyal TEV karena berada di dalam dielektrik.

PD yang terjadi di dalam dielektrik fluida tidak akan menghasilkan sinyal TEV yang dapat dideteksi karena bagaimana tangki disegel. Sangat penting untuk menggunakan data UHF, HFCT, dan sensor ultrasonik dalam kombinasi dengan TEV untuk melihat keseluruhan gambar dan menarik kesimpulan yang akurat tentang kesehatan isolasi aset. Jangan mengandalkan sensor TEV untuk semua informasi Anda. UHF dan sensor akustik biasanya diperlukan untuk menemukan sumber PD.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Mulai Ngobrol
Halo, Selamat Datang Di PT. Radius Allkindo Electric
Jika ada yang ingin ditanyakan tentang produk dan layanan kami, jangan sungkan untuk bertanya :D