Apa Yang Dimaksud Grounding dalam kelistrikan?

apa-yang-dimaksud-grounding

Dalam teknik listrik, grounding atau tanah adalah titik referensi dalam rangkaian listrik yang darinya voltase diukur, jalur balik yang sama untuk arus listrik, atau koneksi fisik langsung ke bumi.

Sirkuit listrik dapat dihubungkan ke tanah (bumi) karena beberapa alasan. Bagian logam yang terpapar dari peralatan listrik terhubung ke ground, sehingga kegagalan isolasi internal akan memicu mekanisme perlindungan seperti sekering atau pemutus sirkuit di sirkuit untuk mengeluarkan daya dari perangkat. Ini memastikan bahwa bagian yang terpapar tidak pernah dapat memiliki tegangan berbahaya sehubungan dengan tanah, yang dapat menyebabkan sengatan listrik jika orang yang terhubung ke tanah menyentuh mereka. Dalam sistem distribusi tenaga listrik, konduktor protective earth (PE) adalah bagian penting dari keselamatan yang disediakan oleh sistem grounding.

elektroda-grounding-listrik
Elektroda tanah khas (kiri pipa abu-abu), terdiri dari batang konduktif yang didorong ke tanah, di sebuah rumah di Australia. Sebagian besar kode kelistrikan menentukan bahwa insulasi pada konduktor pentanahan pelindung harus memiliki warna khas (atau kombinasi warna) yang tidak digunakan untuk tujuan lain.

Koneksi ke tanah juga membatasi penumpukan listrik statis saat menangani produk yang mudah terbakar atau perangkat yang peka terhadap listrik statis. Dalam beberapa sirkuit transmisi daya dan telegraf, arde itu sendiri dapat digunakan sebagai salah satu konduktor di sirkuit, menghemat biaya pemasangan konduktor pengembalian terpisah (lihat kembalinya bumi dengan kabel tunggal).

Untuk tujuan pengukuran, Tanah berfungsi sebagai referensi potensial konstan (yang wajar) terhadap potensi lainnya yang dapat diukur. Sistem grounding listrik harus memiliki kapabilitas pembawa arus yang sesuai untuk berfungsi sebagai level referensi tegangan nol yang memadai. Dalam teori sirkuit elektronik, “ground” biasanya diidealkan sebagai sumber tak terbatas atau tenggelam untuk diisi, yang dapat menyerap jumlah arus tanpa batas tanpa mengubah potensinya. Di mana koneksi ground nyata memiliki resistensi yang signifikan, perkiraan nol potensial tidak lagi valid. Tegangan liar atau efek kenaikan potensial arde akan terjadi, yang dapat menimbulkan noise dalam sinyal atau menghasilkan bahaya sengatan listrik jika cukup besar.

Penggunaan istilah ground (atau earth) sangat umum dalam aplikasi listrik dan elektronik sehingga sirkuit pada perangkat elektronik portabel seperti ponsel dan pemutar media serta sirkuit di dalam kendaraan dapat dikatakan memiliki koneksi “ground” tanpa koneksi apa pun koneksi aktual ke tanah, meskipun “ground” menjadi istilah yang lebih tepat untuk koneksi seperti itu. Ini biasanya merupakan konduktor besar yang melekat pada satu sisi catu daya (seperti “bidang tanah” pada papan sirkuit tercetak) yang berfungsi sebagai jalur pengembalian umum untuk arus dari berbagai komponen dalam rangkaian.

Sumber:
https://en.wikipedia.org/wiki/Ground_(electricity)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Mulai Ngobrol
Halo, Selamat Datang Di PT. Radius Allkindo Electric
Jika ada yang ingin ditanyakan tentang produk dan layanan kami, jangan sungkan untuk bertanya :D