Tahukah Anda Apa itu Impendance Meter atau Pengukur Impedansi?

apa itu impedance meter

Impedansi, ukuran resistansi dalam rangkaian arus bolak-balik (AC), tidak terlihat. Akibatnya, harus diukur dengan instrumen khusus yang dikenal sebagai Impendance Meter. Jika Anda belum pernah menggunakan pengukur impedansi, Anda mungkin memiliki beberapa pertanyaan, misalnya bagaimana instrumen digunakan dan apa yang perlu Anda waspadai saat menggunakannya.

Halaman ini membahas pertanyaan-pertanyaan tersebut dengan memberikan pengantar yang mudah dipahami untuk pengetahuan dasar tentang impedansi, cara menggunakan pengukur impedansi atau impedance meter, dan tindakan pencegahan yang harus diingat selama pengukuran.

Dasar-Dasar Impedansi dan Pertimbangan Pengukuran Utama

Apa itu impedansi?

Beberapa pembaca mungkin tidak mengerti apa itu impedansi. Impedansi menunjukkan resistansi terhadap arus bolak-balik. Ini diekspresikan menggunakan simbol “Z” dan ohm (Ω) sebagai satu unit.

Angka yang lebih besar menunjukkan hambatan yang lebih besar terhadap aliran listrik, sedangkan angka yang lebih kecil menunjukkan hambatan yang lebih sedikit. Impedansi merupakan pertimbangan yang sangat penting dalam rangkaian listrik.

impedance-meters-hioki

Apa perbedaan impedansi dari resistansi dalam rangkaian arus searah (DC)?

Impedansi adalah resistansi, dan bahkan diekspresikan menggunakan unit yang sama – ohm – sebagai resistansi DC. Meskipun demikian, resistansi dan impedansi DC tidak selalu sama. Pada tingkat umum, keduanya menggambarkan konsep yang sama, tetapi impedansi AC lebih kompleks.

Dalam rangkaian DC, resistansi (R) menghalangi aliran arus. Dalam rangkaian AC, kumparan (induktansi, L) dan kapasitor (C) juga menghambat aliran arus, selain hambatan (R).

apa-yang-dimaksud-impedance-meters

Pengukur impedansi diperlukan untuk mengukur impedansi.

Karena impedansi tidak terlihat, Anda memerlukan instrumen khusus untuk mengukurnya. Instrumen yang mampu mengukur impedansi antara lain pengukur impedansi (impedance meter), pengukur LCR, dan penganalisis impedansi.

Ada beberapa metode untuk mengukur impedansi, masing-masing dengan kelebihan dan kekurangannya sendiri. Akibatnya, cara, jangkauan, dan keakuratan pengukuran Anda akan memengaruhi instrumen yang Anda pilih.

Tabel berikut merangkum metode pengukuran impedansi. Anda dapat menggunakannya untuk mengembangkan pemahaman umum tentang bagaimana impedansi diukur.

tabel metode pengukuran impedansi 1

Tindakan Pencegahan Saat Menggunakan Pengukur Impedansi

LCR METER IM3536

Pengukuran impedansi adalah proses yang sangat rumit, dan nilai yang diukur sering kali gagal untuk stabil. Beberapa penyebab potensial dari masalah ini adalah:

Variabilitas yang disebabkan oleh komponen yang diukur

Pengukuran impedansi dipengaruhi oleh perbedaan individu antar komponen yang diukur. Dalam beberapa kasus, tidak mungkin mereproduksi nilai terukur, meskipun pengukuran dilakukan dalam kondisi yang sama.

Komponen parasit dari komponen yang diukur

Selain nilai desain untuk resistansi dan reaktansi, komponen memiliki komponen parasit yang menyebabkan variabilitas dalam nilai yang diukur. Bahkan perbedaan panjang kabel yang terhubung ke komponen dan jarak di antara mereka dapat menyebabkan nilai yang diukur bervariasi.

Variabilitas yang disebabkan oleh kondisi instrumen yang digunakan

Nilai terukur dipengaruhi oleh perubahan lingkungan pengukuran, termasuk suhu kapasitor dan induktor pada saat pengukuran, kapasitansi probe, dan, saat mengukur elemen impedansi tinggi, gangguan induktif eksternal. Selain itu, pengukuran dapat dipengaruhi oleh bias DC yang terjadi di sirkuit yang sedang diukur atau di instrumen.

Langkah-langkah seperti rata-rata beberapa pengukuran diperlukan untuk menghindari variabilitas dalam pengukuran impedansi.

Ringkasan

Ada berbagai jenis pengukur impedansi, dan berbeda dalam metode pengukuran, rentang frekuensi, dan spesifikasi lainnya. Anda akan ingin memperjelas jenis pengukuran yang perlu Anda lakukan sehingga Anda dapat memilih pengukur impedansi yang tepat. Anda juga perlu mengambil langkah-langkah seperti melakukan pengukuran pengujian berulang karena berbagai faktor menyebabkan variabilitas dalam pengukuran impedansi.

Sumber : https://www.hioki.com/en/learning/test-tools/impedance-meters.html/

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Mulai Ngobrol
Halo, Selamat Datang Di PT. Radius Allkindo Electric
Jika ada yang ingin ditanyakan tentang produk dan layanan kami, jangan sungkan untuk bertanya :D