Apa Yang Dimaksud Dengan Frekuensi Untuk Listrik? Dasar-Dasar Kelistrikan Bag.2

bagaimana cara mengukur frekuensi pada listrik dan tegangan

Pengantar dasar frekuensi listrik, faktor regional, dan metode pengukuran frekuensi

Gambaran

Karena fenomena seperti listrik dan karakteristik seperti tegangan tidak terlihat, banyak orang menganggapnya sulit dan membuat frustrasi. Namun, meskipun benar bahwa mereka tidak dapat dilihat, sebenarnya mereka tidak terlalu sulit untuk dipahami. Halaman ini memberikan pengenalan yang mudah dipahami tentang dasar-dasar frekuensi dalam konteks listrik dan tegangan, perbedaan frekuensi regional, metode untuk mengukur frekuensi, dan topik terkait.

Frekuensi berarti jumlah gelombang per detik.

Dalam konteks arus bolak-balik (AC), frekuensi mengacu pada berapa kali arus beralih antara positif dan negatif dalam 1 detik. Frekuensi adalah karakteristik unik dari arus AC, yang beralih antara positif dan negatif secara berkala. Peralihan ini tidak terjadi pada arus searah (DC). Frekuensi dinyatakan menggunakan hertz (Hz) sebagai satuan. Misalnya, jika arus berubah antara positif dan negatif 60 kali per detik, kita katakan bahwa ia memiliki frekuensi 60 Hz.

frekuensi listrik

Jumlah waktu yang dibutuhkan tegangan arus AC untuk mulai dari 0 (nol), bervariasi dari positif ke negatif, dan kemudian kembali ke 0 (nol) (yaitu, jumlah waktu yang dibutuhkan untuk menyelesaikan satu siklus) dikenal sebagai periode, dan frekuensi adalah kebalikan dari periode. Frekuensi tinggi berarti lebih banyak gelombang per detik dan periode yang lebih pendek, sedangkan frekuensi rendah berarti lebih sedikit gelombang per detik dan periode yang lebih lama.

frekuensi tegangan

Frekuensi bervariasi menurut negara

Frekuensi bervariasi menurut wilayah: 60 Hz di AS, 50 Hz di Inggris dan Jerman, dan 60 Hz di Korea Selatan. Dalam kebanyakan kasus, setiap negara menggunakan satu frekuensi.

Pengecualian untuk aturan ini adalah Jepang, di mana bagian timur dan barat negara menggunakan frekuensi terpisah (50 Hz di timur dan 60 Hz di barat). Sangat tidak biasa bagi satu negara untuk menggunakan beberapa frekuensi.

Di masa lalu, mesin yang digunakan di Jepang dibatasi oleh frekuensi

Saat berpindah antar wilayah dengan frekuensi berbeda di Jepang, misalnya dari Jepang timur ke Jepang barat, Anda harus memeriksa apakah Anda dapat menggunakan peralatan rumah tangga saat ini di rumah baru Anda. Dalam beberapa kasus, Anda mungkin harus membeli semua peralatan baru saat Anda pindah.

Namun, dalam beberapa tahun terakhir, semakin banyak produk yang mampu mengakomodasi frekuensi 50 Hz dan 60 Hz. Dengan semakin banyak produk yang menggabungkan inverter, yang dapat menyesuaikan frekuensi motor sesuai kebutuhan, risiko penggunaan produk di wilayah dengan frekuensi yang berbeda akan menyebabkan penurunan kinerja atau malfungsi.

Metode Untuk Mengukur Frekuensi

Instrumen seperti multimeter digital dengan fungsi pengukuran frekuensi (penghitung frekuensi) dapat digunakan untuk mengukur frekuensi. Fungsionalitas tersebut mungkin tersedia bahkan pada produk selain multimeter digital kelas atas.

mengukur frekuensi pada listrik

Perangkat ini sangat mudah digunakan. Alihkan multimeter digital, yang umumnya akan menyediakan banyak fungsi, ke pengukuran frekuensi (Hz). Kemudian masukkan probe merah dan hitam ke terminal positif dan negatif multimeter dan tempatkan kabel pengukur dalam kontak dengan kedua terminal sirkuit yang ingin Anda ukur. Frekuensi di bagian sirkuit yang diukur akan ditampilkan pada LCD.

mengukur frekuensi

Saat melakukan pengukuran, jangan lupa untuk mengalihkan instrumen ke fungsi pengukuran frekuensi sebelum menghubungkan kabel dengan sirkuit yang ingin Anda ukur. Mengalihkan fungsi saat kabel kontak dengan sirkuit dapat merusak multimeter digital.

Ringkasan

Frekuensi menunjukkan banyaknya gelombang yang terjadi pada listrik dalam 1 sekon. Di seluruh dunia, setiap negara memiliki frekuensi tertentu yang digunakannya, misalnya 50 Hz atau 60 Hz. Jepang adalah pengecualian yang langka karena frekuensi kekuatannya adalah 50 Hz atau 60 Hz tergantung pada wilayahnya. Baru-baru ini, semakin banyak produk, termasuk beberapa dengan inverter, dapat mengakomodasi kedua frekuensi.

Selain aplikasi pengukuran frekuensi daya yang dijelaskan di atas, ada banyak situasi di mana frekuensi diukur.
Jika Anda perlu mengukur frekuensi sendiri, coba gunakan fungsi pengukuran frekuensi multimeter digital.

Sumber: hioki.com

Pelajari tentang dasar-dasar kelistrikan, penggunaan alat ukur, aplikasi, dan topik terkait. di radius.co.id/blog

Lihat Multimeter di bawah yang mungkin Anda butuhkan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Mulai Ngobrol
Halo, Selamat Datang Di PT. Radius Allkindo Electric
Jika ada yang ingin ditanyakan tentang produk dan layanan kami, jangan sungkan untuk bertanya :D