Kupas Tuntas Arus Listrik, Mulai Dari Mengapa Anda Perlu Mengukurnya Sampai Memilih Alat Ukur Terbaik Untuk Anda

Alasan, Metode Cara Pengukuran, & Tindakan Pencegahan Yang Berkaitan dengan Arus Listrik

Anda tidak dapat melihat aliran listrik dengan mata kepala sendiri. Akibatnya, alat ukur yang dirancang khusus diperlukan untuk mengukur sifat seperti arus. Tetapi mengapa perlu mengukur arus terlebih dahulu? Dan bagaimana itu tercapai?

Halaman ini menawarkan penjelasan rinci tentang alasan untuk mengukur arus dan metode untuk menggunakan instrumen terkait.

Pentingnya untuk mengukur arus

Perangkat elektronik sangat halus dan presisi. Akibatnya, banyak perangkat perlu diperiksa secara teratur, dan pemeliharaan adalah kuncinya. Jika tidak ada alat ukur, akan sulit untuk menentukan masalah selama pemeliharaan dan ketika peralatan rusak. Untuk alasan ini, mengukur arus merupakan bagian penting dari pemeliharaan perangkat elektronik dan menunjukkan dengan tepat penyebab malfungsi dan kegagalan.

Ada beberapa alat ukur yang dapat digunakan untuk mengukur arus. Tiga berikut adalah yang paling sering digunakan:

  1. Multimeter digital
  2. Probe arus (melihat output tegangan probe arus dengan osiloskop)
  3. Tang Amper atau Clamp Meter

Masing-masing instrumen ini dapat digunakan untuk mengukur arus. Penting untuk memilih instrumen terbaik untuk aplikasi Anda.

Halaman ini menjelaskan cara mengukur arus menggunakan setiap jenis instrumen.

Bagaimana mengukur arus dengan multimeter digital

Multimeter digital adalah instrumen yang menyediakan fungsionalitas untuk melakukan pengukuran dasar rangkaian listrik, dari arus hingga tegangan dan hambatan. Berbagai jenis tersedia, mulai dari model besar hingga perangkat bergaya kartu, dan digunakan dalam berbagai skenario pengukuran listrik.

Sebagian besar multimeter digital memiliki sakelar putar untuk mengubah fungsi, jadi langkah pertama adalah mengatur instrumen ke fungsi arus atau current

mengukur arus menggunakan multimeter digital 1
Arahkan ke fungsi arus

Kemudian, sambungkan terminal hitam (negatif) kabel uji ke “COM” dan terminal merah (positif) ke “A.” Saat menghubungkan kabel uji ke sirkuit, sambungkan kabel hitam ke sisi negatif catu daya dan kabel merah ke sisi beban sehingga instrumen dirangkai seri dengan sirkuit.

sambungkan terminal hitam (negatif) kabel uji ke “COM” dan terminal merah (positif) ke “A.”

Perhatian diperlukan karena memasukkan tegangan saat kabel uji dimasukkan ke terminal “A” dapat merusak multimeter digital. Akibatnya, sebaiknya matikan daya ke sirkuit yang sedang diukur sehingga tegangan tidak diterapkan secara tidak sengaja. Kemudian sambungkan arus secara seri dengan terminal pengukuran dan nyalakan kembali.

contoh buruk input tegangan ke pengukuran arus pada sirkuit
Contoh buruk: input tegangan ke sirkuit pengukuran arus

Bagaimana mengukur arus dengan probe arus?

Probe arus adalah alat yang memungkinkan instrumen seperti osiloskop untuk mengukur bentuk gelombang arus dengan mengubah arus menjadi tegangan. Mereka berguna dalam berbagai skenario pengukuran arus karena memungkinkan pengamatan sinyal dari isolasi luar (tanpa memotong kabel atau konduktor lainnya), dan karena dapat mengakomodasi arus dengan berbagai besaran.

Terdapat 6 jenis probe arus , dan harus dipilih sesuai dengan aplikasi.

  1. Tipe CT
    Sensor arus ini dirancang khusus untuk mengukur arus AC. Mereka relatif murah dan tidak memerlukan catu daya, meskipun mereka tidak dapat digunakan untuk mengukur arus DC.
current probes ct type

2. Tipe Hall Element
Sensor arus ini dapat digunakan untuk mengukur arus AC dan DC. Mereka tidak mahal, tetapi mereka menderita kerugian termasuk presisi yang relatif buruk dan penyimpangan yang disebabkan oleh suhu dan waktu, yang membuat mereka kurang cocok untuk aplikasi di mana arus harus diukur selama periode waktu yang lama.

current probes hall element type

3. Tipe Rogowski
Probe ini mengukur arus dengan mengubah tegangan yang diinduksi dalam kumparan inti udara oleh medan magnet AC yang terjadi di sekitar arus yang diukur. Mereka tidak mahal, dan mereka dapat mengukur arus besar karena kurangnya inti magnetik menghilangkan masalah saturasi magnetik. Selain itu, mereka tidak menderita kerugian kehilangan magnetik. Namun, mereka rentan terhadap efek kebisingan dan karena itu kurang cocok untuk pengukuran presisi tinggi. Selain itu, mereka memiliki kelemahan karena tidak dapat mengukur arus DC karena prinsip operasinya.

current probes rogowski type

4. Tipe AC Zero-Flux
Probe ini meningkatkan karakteristik probe tipe CT pada pita frekuensi rendah. Berkat kesalahan fase rendah, mereka dapat melakukan pengukuran di pita frekuensi yang luas, membuatnya sangat cocok untuk pengukuran daya. Namun, mereka menggunakan metode CT dan karena itu tidak dapat mengukur arus DC.

current probes ac zero-flux type

5. Tipe AC/DC Zero-Flux (tipe deteksi elemen Hall)
Sensor ini menggabungkan metode CT dengan elemen Hall, memungkinkan mereka untuk mengukur arus DC dan AC.

6. Tipe fluks nol AC/DC (tipe deteksi gerbang fluks / fluxgate)
Sensor ini menggabungkan metode CT dengan elemen FG (fluxgate), memungkinkan mereka untuk mengukur arus DC dan AC.
Karena gerbang fluks menunjukkan penyimpangan offset yang sangat kecil pada rentang suhu yang luas berkat prinsip pengoperasiannya, gerbang fluks dapat mencapai pengukuran yang sangat akurat dan stabil, menjadikan jenis sensor arus ini ideal untuk dipasangkan dengan pengukur daya akurasi tinggi untuk presisi tanpa kompromi.

current probe AC DC zero-flux type

Cara Mengukur Arus Dengan Clamp Meter

Karena meter penjepit dapat mengukur arus hanya dengan dijepit di sekitar kabel, meter penjepit juga dapat digunakan untuk memeriksa nilai arus tanpa memotong sirkuit. Instrumen ini memanfaatkan fakta bahwa medan magnet yang terjadi ketika arus mengalir sebanding dengan besarnya arus; dengan mengukur medan itu, arus dapat diukur.

Jika meter penjepit dijepit di sekitar dua kabel bolak-balik, medan magnet akan membatalkan satu sama lain. Penting untuk menghindari menjepit meteran di sekitar pasangan kabel seperti itu, kecuali saat mengukur arus bocor.

mengukur arus menggunakan clamp meter atau tang amper

Karena medan magnet meningkat sebanding dengan jumlah lilitan kumparan ke arah yang sama di sekitar inti penjepit, presisi dapat ditingkatkan dengan menambahkan putaran ke instrumen untuk memperkuat medan magnet.

Memilih instrumen terbaik untuk aplikasi Anda

Instrumen pengukur diperlukan untuk mengukur properti seperti arus untuk mempertahankan dan menunjukkan malfungsi pada instrumen elektronik yang presisi dan halus. Instrumen seperti multimeter digital, probe arus, dan meter penjepit sering digunakan untuk mengukur arus. Mengapa tidak mencoba menggunakan alat yang sesuai dengan kebutuhan dan tujuan Anda untuk mengukur arus?

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Mulai Ngobrol
Halo, Selamat Datang Di PT. Radius Allkindo Electric
Jika ada yang ingin ditanyakan tentang produk dan layanan kami, jangan sungkan untuk bertanya :D