Pentingnya Pemantauan Secara Terus-Menerus Partial Discharge Pada Switchgear

Pentingnya Pemantauan Secara Terus-Menerus Partial Discharge Pada Switchgear

Switchgear merupakan panel distribusi yang mendistribusikan beban ke panel-panel yang lebih kecil kapasitasnya. Dalam bahasa Indonesia artinya Panel Tegangan Menengah (PTM) atau juga disebut MVMDB (Medium Voltage Main distribution Board) dan sedangkan untuk tegangan rendah disebut LVMDB (Low Voltage Main Distribution Board).

Agar distribusi listrik tidak terjadi masalah, tentu kita harus selalu menjaga kondisi switchgear. Salah satu yang harus kita pantau adalah partial discharge pada switchgear

Bagaimana kondisi Switchgear Anda?

Tidak yakin? Anda tahu bahwa uji perawatan berkala misalnya uji partial discharge berkala masih saja dapat meninggalkan switchgear dalam kondisi yang hampir tidak diketahui. Cacat dan kerusakan isolasi dapat berkembang dengan baik dalam siklus pemeliharaan.

Mengapa Pemantauan Partial Discharge Secara On-line Berkelanjutan di Switchgear Diperlukan?

partial discharge transformator

(Pada foto: kegagalan cerat transformator tegangan 11kV sedang berlangsung – Gambar; oleh highvoltagesolution.com.au)

Kerusakan ini sering kali tidak dapat dideteksi dengan pengujian secara off-line tradisional, namun, secara tradisional, pengujian Partial discharge on-line atau off-line telah dilakukan secara berkala biasanya dua kali setahun. Apakah menurut Anda ini cukup sering?

Keuntungan Pemantauan Partial Discharge (PD) Berkelanjutan Dibandingkan Pengujian Partial Discharge (PD) Berkala

Pemantauan PD berkelanjutan memiliki keuntungan sebagai berikut dibandingkan pengujian PD berkala:

  1. Tes PD on-line berkala dapat melewatkan aktivitas PD yang signifikan karena aktivitas PD bervariasi menurut waktu. Pemantauan berkelanjutan online menghilangkan kelemahan bawaan dari pengujian berbasis interval.
  2. Tren aktivitas PD adalah salah satu parameter terpenting untuk diagnostik prediktif. Tes berkala tidak akan dapat memberikan informasi yang cukup untuk diagnostik berdasarkan tren.
  3. Pemantauan on-line memberikan informasi yang lebih akurat daripada pengujian off-line karena kondisi pengujian off-line dapat sangat berbeda dari kondisi operasi nyata.
  4. Pemantauan on-line berkelanjutan secara efektif mengurangi biaya tenaga kerja. Selain itu, data PD yang disimpan dalam instrumen dapat diakses kapan saja, di mana saja dengan sarana komunikasi modern.

Uji Partial Discharge Dilakukan di lokasi

Uji partial discharge
Uji partial discharge dilakukan di lokasi (kredit foto: powermdt.com)

Degradasi Isolasi di Switchgear

Insulasi listrik mengalami tekanan listrik dan mekanik, suhu tinggi dan variasi suhu, dan kondisi lingkungan terutama untuk aplikasi luar ruangan.

Selain kondisi operasi normal, ada sejumlah faktor lain yang dapat memicu percepatan penuaan atau kerusakan isolasi.

“Switching dan lonjakan listrik petir dapat memulai ionisasi di area yang sudah tertekan. Serangan mekanis selama operasi pemutus dapat menyebabkan retakan dan rongga mikro. Kelembaban yang berlebihan atau kontaminasi bahan kimia pada permukaan dapat menyebabkan perambatar.”

partial discharge antara busbar dan kubikle
Partial Discharge Antara Busbar dan Dinding Kubikle

Setiap cacat dalam desain dan manufaktur juga layak disebutkan. Baik penuaan insulasi yang normal maupun yang dipercepat menghasilkan fenomena yang sama – Partial Discharge (PD).

“Partial discharge (PD) adalah debit listrik lokal yang tidak sepenuhnya menjembatani elektroda. PD adalah indikator utama masalah isolasi. Aktivitas PD yang dipercepat dengan cepat dapat mengakibatkan kegagalan isolasi total.”

Mekanisme Partial Discharge

Mekanisme PD dapat berbeda tergantung pada bagaimana dan di mana percikan terjadi:

  1. Void atau rongga terisi dengan udara dalam trafo arus, trafo tegangan, dan spacer epoksi yang dicor dengan buruk. Karena udara memiliki permitivitas lebih rendah daripada bahan insulasi, medan listrik yang ditingkatkan memaksa rongga untuk flashover, menyebabkan PD. energi yang hilang selama PD berulang akan mengkarbonisasi dan melemahkan insulasi.
  2. Kontaminan atau kelembaban pada insulasi menginduksi pelacakan listrik atau PD permukaan. Pelacakan terus menerus akan tumbuh menjadi flashover permukaan yang lengkap.
  3. Pelepasan korona dari ujung tajam konduktor HV adalah salah satu jenis PD. Ini menghasilkan ozon yang secara agresif menyerang isolasi dan juga memfasilitasi flashover selama periode tegangan listrik.

Itulah artikel Pentingnya Pemantauan Secara Terus-Menerus Partial Discharge Pada Switchgear. Jika Anda ingin bertanya seputar partial discharge bisa melalui komentar dibawah ini.

Untuk membantu permasalah partial discharge, PT Radius Allkindo Electric Sebagai distributor resmi PMDT yang berfokus pada solusi partial discharge, kami menyediakan alat-alat sepertia Partial Dicharge Detector (PDetector). Kami juga menyediakan jasa pemantuan partial discharge. Lebih lanjut bisa hubungi kami melalui Telp: (021) 21287455, email: cs@radius.co.id, maupun Whats’App : 0821-2198-5207

Partial Discharge Detector:

Artikel Terkait:

sumber : https://electrical-engineering-portal.com/continuous-on-line-monitoring-of-partial-discharge-switchgear

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Mulai Ngobrol
Halo, Selamat Datang Di PT. Radius Allkindo Electric
Jika ada yang ingin ditanyakan tentang produk dan layanan kami, jangan sungkan untuk bertanya :D